MENIKMATI PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Menikmati Pemandangan Indah Macau Portugis

Kali ini penulis akan mengulas pemandangan indah Macau Portugis, dimana Macau jauh lebih melindungi warisan kolonialnya dari pada Hong Kong dan, sebagian besar, gereja, alun-alun, dan gedung pemerintah yang dibangun oleh Portugis masih berdiri tegak di seluruh kota.

Sebagian besar pemandangan terbaik di Macau berkumpul di sekitar Largo de Senado dan semuanya dapat dicapai dalam waktu kurang dari tiga jam, dengan satu jam lagi diperlukan untuk mengunjungi Teater Dom Pedro dan Barak Moor. Petunjuk arah, jika perlu, diberikan dalam huruf miring dan Anda dapat mengambil peta dari Kantor Pariwisata Makau di Leal Senado, tempat tour dimulai.

Pemandangan Indah Macau Portugis:

Teater Dom Pedro

bandar togel

Anda telah menyelesaikan paruh pertama tur, menandai sebagian besar tempat wisata Portugis terpenting di Makau. Namun, jika Anda ingin melihat barak Moor yang sangat direkomendasikan, bersama dengan beberapa tempat wisata menarik lainnya, kembali ke Largo Do Senado, menyeberangi Aveinda de Almeinda Riberio, berjalan ke timur dari Leal Senado, sebelum berbelok ke selatan menuju Rua Central. Anda akan menemukan Teater Dom Pedro di sebelah kanan, di Calcado do Teatro, setelah berjalan kurang dari 500m.

Tidak dapat memahami bahasa Kanton, orang Portugis di Makau menghabiskan bertahun-tahun di hutan belantara, dengan hanya perpustakaan lokal dan massal pada hari Minggu untuk menghibur mereka. Hiburan hebat tiba pada tahun 1860 melalui Teater Dom Pedro, yang mencakup bar, restoran, dan ruang biliar bersama dengan auditoriumnya. Dipulihkan setelah bertahun-tahun tidak aktif, teater ini menampilkan arcade kolonial klasik di sekitarnya dan pintu masuk tiga lengkung yang besar, semuanya ditutupi warna hijau pastel yang agak pahit, dibatasi oleh garis putih.

Largo Do Senado

PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Dulunya merupakan pusat kekuasaan Portugis di kota itu, Largo do Senado, atau The Square of the Senate, ditutupi dengan mosaik kubik dekoratif dan diapit oleh bangunan-bangunan besar yang dilapisi warna pink dan kuning. Datarannya hampir bergaya kolonial Portugis dan jika Anda mempersempitnya, Anda hampir bisa berada di Med, bukan Makau. Jika Anda ingin melihat peninggalan Portugis, peninggalan kolonial, inilah tempat untuk membawa Kodak Anda.

Gereja St Dominikus

PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Bertengger di ujung utara, sebelah barat Largo do Senado, di Largo de Santo Domingos, Gereja St Dominic adalah bangunan kuning pastel yang indah dengan pintu dan jendela kayu tinggi, hijau, tertutup yang terbuka selama kebaktian. Gereja menawarkan layanan dalam bahasa Kanton, Portugis dan Inggris dan tetap menjadi titik pertemuan utama komunitas Kristen di Makau.

Di belakang gereja, melalui beranda yang luas, terdapat museum kecil dengan koleksi seni sakral dari Makau dan Portugal. Beberapa karya berasal dari abad ke-16 dan termasuk lukisan, artefak religius, dan berbagai pahatan, beberapa di antaranya terlihat seperti diambil dari konvensi Best of Kitsch.

Pemandangan Indah Macau Portugis:

Leal Senado

PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Di tengah alun-alun (dan kota), adalah Leal Senado, sebuah bangunan kayu bercat putih, jendela hijau, balkon besi tempa, dan bunga yang tergantung di depan. Dibangun pada tahun 1784, di sinilah Portugis merencanakan penaklukannya atas Asia. Itu tidak terjadi, dan sekarang menjadi gedung Kantor Walikota dan perpustakaan umum.

Nama Leal Senado berarti Senat Setia, nama yang diberikan untuk bangunan tersebut ketika dibangun, berkat penolakan Makau untuk mengakui pendudukan Spanyol di Portugal pada abad ke-17. Anda masih dapat melihat prasasti yang ditambahkan dengan setia ke pintu masuk atas kehendak Raja Joao IV. Yang juga patut dilihat adalah ubin mosaik khas Portugis, biru, yang melapisi tangga menuju perpustakaan.

Baca juga: FITUR BARU WHATSAPP DENGAN TEKNOLOGI TELEKOMUNIKASI TERKINI

The Ruins of St Paul’s

PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Tidak diragukan lagi merupakan objek wisata blockbuster di Makau, St Paul adalah reruntuhan gereja Jesuit abad ke-16, yang secara luas diyakini sebagai gereja paling penting di Asia pada masa awal Kekristenan di wilayah tersebut. Gereja itu hampir hancur total oleh api pada tahun 1835 ketika digunakan sebagai barak, dan yang tersisa hanyalah eksterior yang mengesankan. Dibangun di atas batu, fasad empat lantai ini ditopang tinggi oleh pilar-pilar ramping dan dihiasi dengan ukiran rumit dari adegan-adegan alkitabiah, orang-orang kudus, dan lebih banyak gambar yang terinspirasi dari Asia.

Largo do Lilau

PEMANDANGAN INDAH MACAU PORTUGIS

Kembali ke Rua Central, lanjutkan ke selatan, di mana jalan akan menjadi Rua de Sao Lourenco terlebih dahulu dan kemudian Rua da Barra, dari situ jalan akan terbuka ke Largo do Lilau.

Bisa dibilang Makau paling klasik di dataran Portugis, Largo do Lilau mungkin tidak memiliki kemegahan Largo do Senado, tetapi sekelompok bangunan bertingkat rendah, hampir seperti rumah yang mengelilingi alun-alun dan jalan-jalan sekitarnya, didekorasi dengan warna-warna pastel dan memiliki daun jendela. ., adalah sejumlah kecil kota kecil asli Portugis di jantung Makau. Konon, jika Anda minum dari air mancur di tengah alun-alun, Anda pasti akan kembali ke Makau.

The Holy House of Mercy

The Holy House of Mercy 1

Bangunan neoklasik putih di sebelah timur alun-alun adalah The Holy House of Mercy, sebuah organisasi gereja yang murah hati sejak didirikan pada abad ke-16. Meskipun memiliki misi ketuhanan, bangunan itu sendiri tidak selalu menjadi rumah doa dan kesalehan dan rumah tersebut telah berfungsi sebagai tempat prostitusi dan bahkan tempat penjualan tiket lotere pertama Macau – tentu saja untuk amal. Saat ini, museum ini menjadi rumah bagi museum kecil untuk memperingati karya amal Asosiasi di Makau, termasuk tengkorak pendirinya, Dorn Belchior Carneiro.

Benteng Monte

Benteng Monte

Di puncak tangga, di fasad kanan St Paul, Anda akan menemukan eskalator ke Fort Monte. Cari tanda-tanda Museum Makau, yang dibangun di dasar benteng.

Sebagai benteng agama Kristen di lingkungan yang jelas non-Kristen, para Yesuit awal kota selalu khawatir tentang invasi dan kepala mereka dipenggal oleh orang-orang yang tidak percaya. Pada 1617 mereka memulai pembangunan Fort Monte, sebuah benteng yang pada akhirnya akan mencakup lebih dari 10.000 meter persegi dan dirancang untuk bertahan dalam pengepungan selama dua tahun.

Benteng hanya melihat sedikit aksi sepanjang hidupnya dan meriam hanya ditembakkan dua kali dalam keadaan marah, sekali, alih-alih mengamuk kafir, armada Belanda datang untuk menyerang pulau itu. Keluar dari penjara dan bersenjata, seorang pendeta Jesuit, tampaknya mundur, salah satu kanon secara tidak sengaja. Secara kebetulan dia menabrak bubuk mesiu Belanda, meledakkannya dan menghancurkan setengah armadanya ke langit dan menyelamatkan pulau itu pada saat yang bersamaan. Anda sekarang dapat berjalan-jalan di sekitar benteng yang telah dipugar dan koridor bawah tanahnya yang dipotong menjadi batu.

Barak Moor

Barak Moor

Makau hanyalah penghubung dalam sebuah rantai yaitu Kerajaan Portugis, yang membentang dari Goa ke Melaka hingga Makau. Pada akhir 1800-an, Portugis mengirim penjaga polisi India ke wilayah itu, menempatkan mereka di barak yang dirancang khusus, yang diilhami oleh bangsa Moor. 

Bangunan ini memadukan pengaruh Portugis, India, dan Moor, paling baik dilihat dalam lengkungan tapal kuda yang memiliki beranda luas dan atap yang menjulang tinggi. Bangunan itu sekarang menjadi rumah bagi Pengawas Maritim Pedesaan, tetapi bebas berkeliaran di luar.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *